Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

5 Tips Strategi Bebas Hutang

5 Tips Strategi Bebas Hutang
credit:[email protected]_amran

Dalam beberapa kesempatan saya merasa penasaran dengan sistem kredit yang mempengaruhi perekonomian dunia sejak 200 tahun yang lalu. 

Saya tidak melihat bagaimana penjual kartu kredit dapat mendorong lebih banyak orang ke dalam hutang dan kebangkrutan jika tujuan memulai bisnis adalah untuk 'membantu' seseorang memenuhi kebutuhan dan keinginan mereka. 

Jelas, sebagian besar orang tidak menyadari syarat dan ketentuan yang semakin kompleks (dan rumit) yang menyertai kartu kredit yang mereka ajukan, bagaimana mereka menguntungkan bank daripada pemohon, dan bagaimana kartu yang ada di mana-mana paling baik digunakan.

'Ketidakadaan uang' dunia maju tidak diragukan lagi menciptakan ilusi di benak orang-orang yang menderita materialisme, yang merasa terlalu mudah untuk membeli apa saja, di mana saja, dengan sekejap, tanpa mengakui bunga yang dibayarkan ke bank setiap kali pembelian dilakukan. dibuat. 

Sebelum Anda bisa mendapatkan angka yang benar, pertama-tama Anda harus menyempurnakan prinsip dan kebiasaan pengeluaran pribadi Anda, dan baru setelah itu Anda akan mencapai kesadaran diri dan sikap konservatif, yang akan menyalakan alarm di kepala Anda tepat sebelum Anda melakukan pembelian. 

Banyak orang yang tidak menyadari bahwa pada hakekatnya mereka berhutang kepada bank untuk setiap kali pembelian yang mereka lakukan dengan kartu kredit mereka. Setelah bertahun - tahun lamanya, barulah mereka menyadari bahwa hutang mereka semakin menumpuk dan semakin besar. 

Berikut adalah 5 Tips Strategi Bebas Hutang, yaitu:

1. Bukan berapa banyak uang yang Anda hasilkan (atau belanjakan) yang penting, itu adalah berapa banyak uang yang dapat Anda simpan. 

Ini adalah sesuatu yang tidak saya katakan. Demikian dikatakan oleh Robert Kiyosaki. Terlalu sering, individu miskin tidak dapat menemukan kebahagiaan dalam diri mereka sendiri dan harus bergantung pada sumber lain, sehingga mereka membeli untuk mengesankan orang lain.

Membeli barang - barang baru yang tidak mereka butuhkan hanya untuk gaya hidup semata. Jika produk baru tidak memiliki tujuan atau bahkan melakukan fungsi yang berarti, itu adalah pemborosan uang.

2. Singkirkan kartu kredit Anda dan ganti dengan kartu debit. 

Kartu debit bekerja mirip dengan kartu ATM yang memotong dana langsung dari rekening Anda saat Anda melakukan transaksi dan dapat digunakan di mana saja di dunia. 

Kartu kredit memungkinkan Anda untuk MEMINTA uang dari bank Anda untuk melakukan pembelian yang sangat mahal, selama Anda membayar kembali pinjaman PLUS bunga dalam angsuran bulanan.

Skor kredit Anda akan meningkat berdasarkan rekam jejak Anda jika Anda selalu memenuhi komitmen kredit Anda, yang mengarah pada perlindungan dan konsesi yang lebih baik. 

Namun, kecuali jika Anda sering berurusan dengan transaksi besar dan terbiasa dengan siklus pengeluaran Anda, lebih baik Anda menyederhanakan hidup Anda dengan memahami ke mana uang Anda.

3. Waspadai situasi keuangan Anda. 

Rencanakan dan nilai tabungan dan pengeluaran Anda setiap bulan. Seberapa penting dan teratur produk-produk yang harus Anda beli menggunakan kartu Anda? Mengapa itu investasi yang baik untuk Anda dan orang lain, seperti keluarga Anda? Apa lagi yang bisa ditebas? 

Terkadang Anda harus menerima bahwa keputusan keuangan Anda berdampak pada keluarga pribadi Anda, dan ini adalah masalah penting yang perlu diingat.

4. Gunakan kartu Anda hanya dalam keadaan darurat. 

Saya tidak tahu berapa kali orangtua saya menasihati sayamengenai hal ini. Itu adalah cara yang paling bijaksana yang bisa Anda coba terapkan.

5. Jika anggaran Anda terbatas, Anda harus mengatasi masalah ini secepat mungkin. 

Diskusikan poin-poin penting dengan keluarga dekat dan penasihat keuangan Anda, dan mereka pasti akan membantu daripada memperburuk kondisi Anda, karena jika itu tidak memengaruhi Anda, itu akan memengaruhi mereka dan koneksi Anda.

Masalah hutang bukan hanya masalah pribadi, tetapi masalah yang mempengaruhi orang-orang di seluruh dunia. Ini adalah penyakit yang menginfeksi orang-orang yang menjadi terlalu khawatir ketika mereka melihat kenaikan biaya hidup yang berlebihan ke mana pun mereka pergi, apakah itu di New York atau Jakarta, jadi mereka meminjam untuk bertahan.

Pemikiran yang salah menciptakan lingkaran setan yang memakan dirinya sendiri, membawa Anda lebih dekat dari sebelumnya untuk kehilangan segalanya.

Ketika bank atau kreditur mulai mengetuk pintu Anda, Anda akhirnya bangun dari situasi hutang Anda, dan Anda tidak ingin itu terjadi. Berhentilah terpengaruh oleh apa yang terjadi di sekitar Anda dan alih-alih menilai situasi keuangan dan kesejahteraan Anda. 

Anda memiliki pilihan untuk tidak 'lebih dalam' dengan bank Anda dari yang diperlukan. Saatnya berpuas diri dengan apa yang Anda miliki. Jika Anda bersyukur atas apa yang Anda miliki sekarang dan memanfaatkan sebaik-baiknya apa yang Anda miliki, Anda akan menemukan tujuan yang lebih baik untuk gunting Anda daripada memotong kartu kredit.

Demikianlah ulasan singkat tentang 5 Tips Strategi Bebas Hutang, semoga berguna dan bermanfaat.

Post a Comment for " 5 Tips Strategi Bebas Hutang"