Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa itu Neraca Pembayaran?

Apa itu Neraca Pembayaran?

Seperti halnya organisasi rumah tangga dan bisnis, negara juga memiliki urusan ekonomi dan keuangan yang harus diurus. Ia harus mencatat semua transaksi moneternya dengan warga negara asing dan entitas komersial. 

Pertukaran barang, jasa, pengetahuan teknis, barang modal, pengiriman uang dan bantuan kemanusiaan dicatat dan dipertanggungjawabkan dalam suatu laporan khusus yang dikenal sebagai Neraca Pembayaran.

Apa itu Neraca Pembayaran?

Neraca Pembayaran adalah catatan khusus dari suatu negara dan penduduknya - individu maupun organisasi bisnis - pertukaran moneter dan urusan dengan seluruh dunia. Itu disiapkan setiap triwulan dan juga setiap tahun. 

Idealnya, seharusnya seimbang atau nihil. Itu berarti jumlah barang, jasa, dan uang yang telah dikirim oleh negara mana pun di dunia; jumlah yang sama seharusnya diterima olehnya. Ini akan membuat Neraca Pembayaran menjadi nihil.

Tapi, itu tidak bekerja seperti itu dalam praktiknya. Hampir semua negara di dunia mengalami ketidakseimbangan dalam Neraca Pembayaran mereka yaitu mereka menerima lebih banyak atau memberi lebih banyak kepada dunia. 

Secara teknis, ini dikenal sebagai 'Defisit' atau 'Surplus'. Kami akan membahasnya lebih lanjut di bagian berikut.

Struktur Neraca Pembayaran

Neraca Pembayaran secara umum dibagi menjadi dua bagian, yang juga dikenal sebagai rekening. Ini adalah Rekening Giro dan Rekening Modal. 

Keduanya memiliki set transaksi yang berbeda, rinciannya adalah sebagai berikut:

1. Current Account

Current Account juga dikenal sebagai Balance of Trade. Ini menyumbang sebagian besar Neraca Pembayaran karena berisi transaksi yang berkaitan dengan pertukaran barang dan jasa yang memerlukan transfer moneter. 

Transaksi-transaksi tersebut antara lain sebagai berikut:

  • Ekspor barang dan impor barang dalam perekonomian
  • Ekspor dan impor jasa seperti jasa konsultasi, pembayaran kontrak outsourcing, perbankan, asuransi dll.
  • Transfer sepihak seperti pengiriman uang oleh pekerja yang berada di luar negeri kepada keluarganya, hadiah , donasi, dan sebagainya.
  • Pendapatan atas investasi di luar negeri serta pembayaran yang dilakukan sehubungan dengan investasi asing di negara asal.

2.Modal Neraca

Secara komparatif merupakan bagian yang lebih kecil dari Neraca Pembayaran. Defisit atau surplus Neraca Perdagangan atau Transaksi Berjalan di atas dipindahkan ke Neraca Modal. 

Berikut ini adalah transaksi-transaksi yang diperhitungkan dalam Capital Account:

  • Pinjaman yang dicairkan dan diterima dari luar negeri – negara lain serta lembaga internasional baik di sektor publik maupun swasta.
  • Investasi yang dilakukan atau dilikuidasi di negara lain atau dilakukan oleh bukan penduduk di negara asal
  • Cadangan mata uang asing yang dikelola oleh bank sentral masing-masing negara

Apa yang dimaksud dengan surplus atau defisit dalam Neraca Pembayaran?

Idealnya, Neraca Pembayaran harus selalu seimbang atau seimbang. Itu berarti sisi debit (penerimaan) dan pembayaran (kredit) harus sama. 

Tetapi skenario ini hampir tidak terwujud dengan negara mana pun karena akan selalu ada sejumlah ketidakseimbangan antara penerimaan dan pembayaran internasional karena kebijakan ekonomi suatu negara atau fluktuasi nilai tukar mata uang.

Jika pembayaran lebih dari penerimaan, itu menunjukkan 'Defisit' di Neraca Pembayaran. Ini menandakan bahwa negara tersebut mengimpor lebih banyak barang dan jasa daripada mengekspor. Hal ini menyebabkan ketidakseimbangan dalam Neraca Pembayaran yang ditransfer ke rekening modal.

Dalam neraca modal defisit disesuaikan baik terhadap cadangan mata uang asing atau dengan mengambil pinjaman dari luar negeri. Pinjaman ini, kemudian, harus digunakan untuk menciptakan dan mengembangkan fasilitas infrastruktur yang akan meningkatkan produksi dalam negeri. 

Peningkatan produksi akan menyebabkan peningkatan ekspor dan akan mendatangkan lebih banyak penerimaan devisa dan defisit dapat ditiadakan.

Sebaliknya, jika suatu negara gagal memanfaatkan pinjaman dan pengeluaran luar negeri untuk memperkuat pertumbuhan ekonominya, maka negara tersebut akan terus membalas impor untuk memenuhi kebutuhannya yang akan menyebabkan defisit Neraca Negara yang terus meningkat. 

Pembayaran. Karena itu, negara ini pada akhirnya akan terpaksa melikuidasi beberapa asetnya seperti tambang, tanah dan sumber daya alam berharga lainnya untuk menopang perekonomiannya dan membayar utang luar negeri.

Surplus, di sisi lain, menunjukkan kemakmuran suatu negara. Hal ini menunjukkan bahwa negara tersebut mampu memenuhi kebutuhannya dan mampu menjual produknya ke luar negeri sehingga menghasilkan cadangan devisa yang sangat besar. 

Namun, untuk menjaga keseimbangan dalam perdagangan internasional, warga negara ini harus menuntut lebih banyak barang dan jasa agar siklus moneter tetap mengalir dan utuh.

Pentingnya Neraca Pembayaran

Seperti disebutkan di atas, Neraca Pembayaran adalah catatan yang sangat penting dari transaksi keuangan dan status dari setiap negara dan perekonomiannya. Ini menyoroti arah pertumbuhan ekonomi atau negara mana pun dan merupakan dasar di mana banyak keputusan kebijakan penting didasarkan.

Pentingnya Neraca Pembayaran dapat diukur dari poin-poin berikut:

Ini menganalisis transaksi bisnis ekonomi apa pun ke dalam ekspor dan impor barang dan jasa untuk tahun keuangan tertentu. 

Di sini, pemerintah dapat mengidentifikasi daerah-daerah yang memiliki potensi pertumbuhan berorientasi ekspor dan dapat merumuskan kebijakan yang mendukung industri dalam negeri tersebut.

Pemerintah dapat mengambil beberapa langkah protektif seperti tarif dan bea masuk yang lebih tinggi untuk mengurangi impor barang-barang yang tidak penting dan mendorong industri dalam negeri untuk mandiri.

Jika perekonomian membutuhkan dukungan dalam bentuk impor, pemerintah dapat merumuskan kebijakan yang tepat untuk mengalihkan dana dan teknologi yang diimpor ke sektor-sektor ekonomi kritis yang dapat mendorong pertumbuhan di masa depan.

Jika negara tersebut memiliki perdagangan ekspor yang berkembang, pemerintah dapat mengambil langkah-langkah seperti devaluasi mata uangnya untuk membuat barang dan jasanya tersedia di pasar internasional dengan harga yang lebih murah dan meningkatkan ekspor.

Pemerintah juga dapat menggunakan indikasi dari Neraca Pembayaran untuk melihat keadaan perekonomian dan merumuskan kebijakan pengendalian inflasi, kebijakan moneter dan fiskal berdasarkan itu.

Post a Comment for " Apa itu Neraca Pembayaran? "