Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tips Penting Tentang Investasi


Tips Penting Tentang Investasi
image via freepik

JENIS - JENIS INVESTASI

Secara keseluruhan, ada tiga jenis investasi yang berbeda, yaitu:
  • Saham
  • Obligasi
  • Uang tunai
Hal tersebut terdengar sangat sederhana, bukan? Namun sayangnya, ketiga hal itu akan sangat rumit bagi Anda. Anda lihat, setiap jenis investasi memiliki banyak jenis investasi turunan yang ada di bawahnya.

Ada sedikit tempat bagi Anda untuk belajar tentang setiap jenis investasi yang berbeda tersebut. Pasar saham bisa menjadi tempat yang menakutkan bagi mereka yang hanya memiliki sedikit pengetahuan atau tidak memiliki sama sekali tentang investasi. Untungnya, jumlah informasi yang perlu Anda pelajari memiliki hubungan langsung dengan jenis investor yang Anda pilih. 

Ada juga tiga jenis investor, yaitu:
  • Konservatif
  • Moderat
  • Agresif
Berbagai jenis investasi juga melayani dua tingkat toleransi yakni investasi dengan resiko tinggi dan investasi dengan resiko rendah.

1. Investor Konservatif

Investor konservatif seringkali berinvestasi secara tunai. Ini berarti bahwa mereka meletakkan uang mereka dalam bentuk rekening tabungan, rekening pasar uang, dan sertifikat deposito. Ini adalah investasi yang sangat aman yang tumbuh dalam jangka waktu yang lama. Ini juga adalah pilihan investasi dengan tingkat resiko yang rendah.

2. Investor Moderat

Investor moderat seringkali berinvestasi tunai dan obligasi, dan mungkin sesekali mencoba berinvestasi di pasar saham. Investasi moderat mungkin rendah atau memiliki sedikit risiko. Investor moderat juga berinvestasi dalam bentuk rumah, dan menyediakan bahwa itu adalah real investasi dengan tingkat resiko yang rendah.

3. Investor Agresif

Investor agresif pada umumnya melakukan sebagian besar investasi mereka di pasar saham, yang berisiko tinggi. Mereka juga cenderung berinvestasi dalam bisnis usaha yang lebih tinggi. Misalnya, jika investor agresif menempatkan uangnya ke dalam gedung apartemen yang lebih tua, maka  mereka harus berinvestasi lebih banyak uang untuk merenovasi properti tersebut, dan itu artinya mereka menjalankan resiko. Mereka berharap untuk mendapatkan penyewa apartemen lebih banyak daripada membiarkan apartemen dalam kondisi seperti sekarang yang tidak bernilai, atau untuk menjual seluruh properti tersebut untuk mendapatkan keuntungan pada investasi awal mereka. Dalam beberapa kasus, ini baik-baik saja, dan dalam kasus yang lain, tentu tidak.

Sebelum Anda mulai untuk berinvestasi, sangat penting bahwa Anda belajar tentang berbagai jenis investasi, dan apa yang bisa Anda investasikan. Memahami resiko yang terlibat, dan memperhatikan tren masa lalu juga adalah sebuah hal yang sangat penting. Sejarah memang kadang terulang kembali, dan para investor tahu tentang hal ini!

Berapa Banyak Uang Yang Harus Anda Investasikan?

Banyak investor berpikir bahwa mereka harus menginvestasikan semua tabungan uang mereka. Hal ini tentu tidak sepenuhnya benar. Untuk menentukan berapa banyak uang Anda yang harus Anda investasikan, maka Anda harus terlebih dahulu menentukan berapa banyak Anda benar-benar mampu untuk berinvestasi, dan memahami apa tujuan keuangan Anda.

Pertama, mari kita lihat berapa banyak uang Anda saat ini yang mampu Anda investasikan. Apakah Anda punya tabungan yang bisa Anda gunakan? Jika demikian, itu terdengar sangat bagus! Namun, Anda tidak ingin memotong diri Anda menjadi pendek ketika Anda mengikat uang Anda dalam sebuah investasi. Pahami terlebih dahulu sebenarnya untuk apa tabungan Anda?

Sangat penting bagi Anda untuk menjaga setidaknya untuk jangka waktu tiga sampai enam bulan kedepan biaya hidup Anda terpenuhi. Jangan berinvestasi uang itu jika ternyata Anda memang masih membuthkannya untuk keperluan hidup Anda sehari - hari. Jangan menginvestasikan uang yang akan membuat Anda justru dalam masalah keuangan. 

Jadi, mulailah dengan menentukan berapa banyak tabungan Anda yang harus tetap ada di rekening tabungan Anda, dan berapa banyak yang dapat digunakan untuk investasi. Kecuali Anda memiliki dana dari sumber yang lain, seperti harta warisan yang baru-baru ini Anda terima, ini mungkin akan menjadi sesuatu yang Anda saat ini harus Anda investasikan.

Berikutnya, menentukan berapa banyak Anda dapat menambahkan investasi Anda di masa depan. Jika Anda dipekerjakan, Anda akan terus menerima pendapatan, dan Anda dapat berencana untuk menggunakan sebagian dari pendapatan yang untuk membangun portofolio investasi Anda dari waktu ke waktu. Bicaralah dengan perencana keuangan yang berkualitas untuk mengatur anggaran dan menentukan berapa banyak pendapatan masa depanmu kau akan dapat berinvestasi.

Dengan bantuan dari seorang perencana keuangan yang ahli di bidangnya, Anda bisa merasa yakin bahwa Anda tidak berinvestasi lebih dari yang seharusnya atau kurang dari yang seharusnya untuk mencapai tujuan akhir investasi Anda.

Untuk banyak jenis investasi, jumlah investasi tertentu akan diperlukan. Mudah-mudahan, Anda telah melakukan penelitian Anda, dan Anda telah menemukan investasi yang akan membuktikan bahwa itu dapat di andalkan. Jika ini masalahnya, Anda mungkin sudah tahu apa investasi awal yang diperlukan.

Jika uang yang Anda miliki tersedia untuk investasi awal yang diperlukan, Anda mungkin harus melihat jenis investasi lainnya. Jangan pernah meminjam uang untuk berinvestasi, dan tidak pernah menggunakan uang yang belum disisihkan dari penghasilan Anda untuk berinvestasi!

Investasi Jangka Panjang Untuk Masa Depan

Tips Penting Tentang Investasi
image via freepik

Jika Anda siap untuk berinvestasi dengan uang Anda dimasa depan, seperti pensiun atau pendidikan dan biaya kuliah anak, maka Anda memiliki beberapa pilihan. Anda tidak perlu berinvestasi pada saham yang beresiko tinggi atau usaha mikro yang juga beresiko tinggi. Anda dapat dengan mudah menginvestasikan uang Anda dalam cara yang sangat aman, yang akan menghasilkan ROI (Retrun od Investment) yang layak selama jangka tertentu.

Pertama, Anda dapat mempertimbangkan obligasi. Ada berbagai jenis obligasi yang dapat Anda beli. Obligasi serupa dengan sertifikat deposito. Alih-alih diterbitkan oleh bank, obligasi ini adalah sebuah instrumen yang diterbitkan oleh pemerintah. Tergantung pada jenis obligasi yang Anda beli, investasi awal Anda mungkin dua kali lebih dari periode waktu tertentu.

Kedua, adalah dana bersama. Dana bersama juga relatif aman. Dana bersama adalah ketika sekelompok investor mengumpulkan uang mereka untuk membeli saham, obligasi, atau investasi lainnya. Seorang manajer keuangan biasanya memutuskan bagaimana uang tersebut akan diinvestasikan. Yang perlu Anda lakukan adalah menemukan broker yang berkualitas, berkualitas  dalam arti dia bisa menangani dana bersama, dan dia akan menginvestasikan uang Anda, bersama dengan uang klien lain dengan baik. Dana bersama memiliki sedikit lebih berisiko daripada obligasi.

Selanjutnya adalah saham. Saham adalah pilihan lain untuk investasi jangka panjang. Pengertian saham disini adalah saham yang merupakan saham kepemilikan di perusahaan yang Anda investasikan. Ketika perusahaan mendapatkan keuntungan secara finansial, maka harga saham Anda akan naik. Namun, jika perusahaan tersebut mengalami kerugian atau masalah buruk lainnya, maka nilai saham Anda akan turun. Saham, tentu saja lebih berisiko daripada dana bersama atau bahkan obligasi. Meskipun ada sejumlah besar resiko, Anda masih dapat membeli saham di perusahaan - perusahaan besar dan terpercaya dan tidur di malam hari dengan nyenyak karena mengetahui bahwa uang Anda relatif aman.

Hal yang penting adalah Anda harus melakukan penelitian sebelum menginvestasikan uang Anda untuk keuntungan jangka panjang. Saat membeli saham, Anda harus memilih saham yang sangat mapan. Ketika Anda mencari reksa dana untuk berinvestasi, memilih broker yang didirikan dengan baik dan memiliki catatan sejarah yang terbukti baik. Jika Anda tidak cukup siap untuk mengambil resiko terlibat dengan dana bersama atau saham, setidaknya berinvestasilah dalam obligasi yang dijamin oleh pemerintah.

Stabilkan Situasi Anda Saat Ini Sebelum Anda Berinvestasi

Sebelum Anda mempertimbangkan berinvestasi di setiap jenis pasar, Anda harus benar-benar melihat dan mengamati kondisi keuangan Anda saat ini. Berinvestasi di masa depan adalah hal yang baik, tetapi membersihkan hal buruk atau berpotensi buruk pada kondisi saat ini jelas lebih penting.

Periksa laporan kartu kredit Anda. Anda harus melakukan ini setiap tahun. Sangat penting untuk mengetahui apa yang ada di laporan Anda tersebut, dan untuk membersihkan item negatif pada laporan kredit Anda sesegera mungkin. Jika Anda telah menyisihkan 50 juta rupiah untuk berinvestasi, tetapi Anda memiliki hutang kredit 50 juta rupiah juga, maka Anda lebih baik membersihkan dan melunasi hutang tersebut lebih dahulu.

Selanjutnya, lihat apa yang Anda bayar setiap bulan, dan menyingkirkan biaya yang tidak diperlukan. Misalnya, kartu kredit dengan bunga yang tinggi tidak diperlukan. Bayar mereka dan singkirkan mereka. Kalau kau punya pinjaman yang besar, bayar juga mereka segera.

Jika tidak ada yang lain, pertukaran kartu kredit bunga tinggi untuk satu dengan bunga yang lebih rendah dan pinjaman bunga tinggi dengan pinjaman yang bunga yang lebih rendah. Anda mungkin harus menggunakan beberapa dana investasi Anda untuk mengurus hal-hal ini, tetapi dalam jangka panjang, Anda akan melihat bahwa ini adalah cara yang paling bijaksana.

Dapatkan diri Anda ke bentuk keuangan yang baik dan kemudian meningkatkan situasi keuangan Anda dengan investasi yang bagus.

Tidak masuk akal untuk mulai berinvestasi dana jika saldo bank Anda selalu berjalan rendah atau jika Anda berjuang untuk membayar tagihan bulanan Anda. Investasi dana Anda akan lebih baik dihabiskan untuk memperbaiki masalah keuangan yang mempengaruhi Anda setiap hari tersebut.

Sementara Anda dalam proses membersihkan situasi keuangan Anda saat ini, adalah sebuah titik untuk mendidik diri Anda tentang berbagai jenis investasi.

Dengan cara ini, ketika Anda berada dalam situasi yang baik secara finansial, Anda akan dipersenjatai dengan pengetahuan bahwa Anda perlu membuat sebuah investasi di masa depan Anda.

Pentingnya Diversifikasi

Ada sebuah pepatah yang mengatakan, "Jangan meletakkan semua telur Anda dalam satu keranjang !" Saya yakin Anda pernah pernyataan ini dan sayangnya adalah ternyata pernyataan tersebut benar adanya. Diversifikasi adalah kunci untuk berinvestasi secara sukses. Semua investor sukses membangun portofolio yang luas tentang diversifikasi, dan Anda juga harus melakukannya!

Diversifikasi investasi Anda mungkin termasuk membeli berbagai jenis saham dalam banyak industri yang berbeda. Mungkin termasuk membeli obligasi, investasi di rekening pasar uang, atau bahkan di beberapa properti nyata. Kuncinya adalah untuk berinvestasi di beberapa bidang yang berbeda  dan tidak hanya satu bidang saja.

Dengan berjalannya waktu, hasil penelitian telah menunjukkan bahwa kondisi keuangan para investor yang telah melakukan diversifikasi portofolio investasinya akan tampak lebih konsisten dan stabil dalam mendapatkan kembali hasil dari investasi mereka dibandingkan dengan mereka yang hanya berinvestasi dalam satu bidang saja. Dengan berinvestasi di beberapa pasar yang berbeda, maka Anda akan benar-benar terhindar dari resiko yang tidak Anda inginkan.

Misalnya, jika Anda telah menginvestasikan semua uang Anda dalam satu saham, dan saham yang Anda ambil memiliki tingkat resiko yang signifikan, Anda kemungkinan besar akan menemukan bahwa Anda telah kehilangan semua uang Anda. Di sisi lain, jika Anda telah berinvestasi dalam sepuluh saham yang berbeda, dan sembilan melakukannya dengan baik sementara satu saham berkinerja buruk, maka Anda masih dalam kondisi yang cukup baik.

Diversifikasi yang baik biasanya akan mencakup saham, obligasi, properti nyata, dan uang tunai. Mungkin butuh waktu untuk melakukan diversifikasi portofolio Anda. Tergantung berapa banyak yang Anda miliki untuk investasi awal, Anda mungkin harus mulai dengan satu jenis investasi terlebih dahulu, dan kemudian mulai berinvestasi di bidang yang lain seiring dengan berjalannya waktu.

Ini akan baik-baik saja, tetapi jika Anda dapat membagi dana investasi awal Anda antara berbagai jenis investasi, Anda akan menemukan bahwa Anda memiliki risiko yang lebih rendah untuk kehilangan uang Anda, dan dari waktu ke waktu, Anda akan melihat keuntungan yang lebih baik.

Para ahli juga menyarankan bahwa Anda harus menyebarkan uang investasi Anda secara merata di antara investasi Anda. Dengan kata lain, jika Anda mulai dengan 100 juta rupiah untuk berinvestasi, maka berinvestasi 25 juta rupiah dalam saham, 25 juta rupiah dalam properti nyata, 25 juta rupiah dalam obligasi, dan menempatkan 25 juta rupiah dalam rekening tabungan Anda sebagai cadangan.

Itulah uraian artikel tentang Tips Penting Tentang Investasi. Semoga berguna dan bermanfaat untuk Anda.

Post a Comment for "Tips Penting Tentang Investasi"