Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

8 Langkah untuk Keberhasilan Perencanaan Pemasaran

Perencanaan Pemasaran

Setiap orang dan siapa saja yang menjadi pemasar ingin menjadi sukses pemasaran. Lalu apakah ada jalan pintas untuk mencapai kesuksesan seperti itu? Ya ada. Ini untuk membentuk rencana pemasaran yang sempurna. 

Apa itu Perencanaan Pemasaran?

Perencanaan pemasaran adalah dokumen operasional yang menguraikan strategi periklanan yang akan diterapkan organisasi untuk menghasilkan prospek dan mencapai target pasarnya. 

Rencana pemasaran merinci penjangkauan dan kampanye PR yang akan dilakukan selama periode, termasuk bagaimana perusahaan akan mengukur efek dari inisiatif ini. 

Fungsi dan komponen rencana pemasaran meliputi yang berikut:

  • Riset pasar untuk mendukung keputusan harga dan entri pasar baru
  • Pesan yang disesuaikan yang menargetkan demografi dan area geografis tertentu
  • Pilihan platform untuk promosi produk dan layanan — digital, radio, Internet, majalah perdagangan, dan campuran platform tersebut untuk setiap kampanye
  • Metrik yang mengukur hasil upaya pemasaran dan jadwal pelaporannya

Maka kita dapat menyimpulkan bahwa Perencanaan pemasaran didasarkan pada strategi pemasaran perusahaan secara keseluruhan.

Dan keberhasilan rencana Pemasaran tergantung pada satu kata yaitu informasi. Informasi adalah kunci sukses dari sebuah Marketing Plan. Namun pengumpulan dan penggunaan informasi ini dibagi menjadi 8 bagian yang berbeda. 

Kombinasi dari 8 langkah ini dapat memastikan kesuksesan pemasaran Anda. Lalu apa saja 8 langkah tersebut? Baca terus ulasan berikut ini hingga selesai.

1. Jelajahi 

Banyak rencana pemasaran selama bertahun-tahun menjadi sukses karena mereka mengeksplorasi berbagai ide dan rencana, tidak hanya di sektor mereka sendiri tetapi juga di industri lain. 

Singkatnya, semakin banyak ide yang Anda miliki di awal, semakin baik untuk rencana pemasaran Anda dan semakin besar peluang untuk sukses. Anda perlu menjelajahi tren industri saat ini, harapan masa depan, keterlibatan pemerintah, perubahan besar, kemajuan teknologi, dan sebagainya.

Pemasar terbaik adalah orang yang merencanakan tidak hanya untuk saat ini tetapi juga untuk masa depan. Oleh karena itu, Anda perlu menjelajahi lingkungan sekitar Anda terlebih dahulu untuk memastikan latar belakang rencana pemasaran tersebut.

2. Analisis Pelanggan Anda

Langkah ke-2 adalah dasar. Saya menyebutkan pentingnya analisis pelanggan di posting sebelumnya. Anda dapat merujuk hal yang sama. Saya menekankan bahwa pelanggan Anda adalah konsultan terbaik Anda. 

Alih-alih mengajukan pertanyaan kepada orang lain, ajukan pertanyaan kepada pelanggan Anda sendiri dan Anda akan mendapatkan jawaban terbaik dan saran terbaik. 

Faktanya, TIDAK mendengarkan pelanggan Anda adalah cara yang pasti untuk mencapai kegagalan Pemasaran. Saya yakin Anda tidak menginginkan itu.

3. Analisis Pesaing Anda 

Siapa pesaing Anda dan apa yang mereka lakukan untuk menarik pelanggan? Anda tidak ingin berakhir sebagai merek 'saya juga'. Pada saat yang sama Anda perlu mengetahui fitur mana di antara yang diiklankan oleh pesaing yang paling menonjol di benak pelanggan. 

Anda perlu menargetkan fitur yang sama dari sudut yang berbeda. Atau jika Anda lebih suka cara kreatif, maka siapkan sudut Anda sendiri. 

Kedua cara bekerja. Namun dalam kedua kasus tersebut, Anda perlu mengetahui pelanggan dan pesaing Anda serta skenario pasar.

4. Analisis diri Anda 

Dalam rencana bisnis, langkah ini didahulukan. Namun, jika Anda memikirkan rencana pemasaran, maka itu datang setelah Anda mengamati pelanggan & pesaing Anda dan Anda memiliki data lengkap di tangan. 

Pada tahap ini Anda perlu memutuskan berapa anggaran Anda, berapa banyak jam kerja yang dapat Anda dedikasikan untuk kampanye ini, apakah Anda memiliki kapasitas untuk melakukan ATL atau tidak atau apakah perlu promosi harga. 

Dengan demikian, strategi keseluruhan Anda akan tergantung pada posisi Anda di pasar. Jika Anda nomor 1, Anda perlu memikirkan strategi retensi, sedangkan jika Anda nomor 4, Anda perlu memikirkan strategi akuisisi pelanggan. 

Dengan demikian, prospek rencana pemasaran berubah saat Anda menganalisis diri sendiri.

5. Siapkan Rencana Pemasaran Anda 

Sekarang adalah tahap di mana Anda perlu menggunakan data Anda dan merumuskan strategi. Namun hanya memutuskan strategi tidak cukup. Anda perlu mengurangi seluruh rencana pemasaran dan langkah terbaik di sini adalah menyewa konsultan pemasaran / biro iklan sesuai kebutuhan. 

Pada tahap ini, Anda memutuskan strategi jangka panjang dan jangka pendek Anda. Berdasarkan strategi, Anda perlu memutuskan jenis promosi apa yang akan Anda gunakan dan juga dampak apa yang diharapkan dari promosi tersebut di pasar. 

Ingat, Rencana pemasaran dibuat beberapa bulan sebelumnya. Dengan demikian Anda perlu mengantisipasi peristiwa yang akan datang. Jika Anda merencanakan iklan Natal 12 hari sebelum Natal, itu tidak akan berhasil. Intinya, Dokumentasikan rencana pemasaran Anda. Ini membantu dalam mengukur kinerja.

6. Implementasi

Nah, tunggu apa lagi. Anda siap untuk mengimplementasikan rencana tersebut. Namun, jangan lupakan rencana darurat. Rencana kontingensi digunakan ketika strategi Anda tidak diterima dengan baik di pasar. Merek teratas selalu memiliki rencana darurat yang disiapkan. 

Mari kita ambil contoh, Baru-baru ini salah satu perusahaan mobil terkemuka merilis iklan model mobil terbaru mereka. Iklan itu tidak diterima dengan baik oleh penonton. Namun, perusahaan telah menyiapkan iklan kedua yang telah melalui uji coba. 

Mereka segera mengisi iklan tersebut di slot iklan. Singkatnya, saat menerapkan, berhubungan dengan pasar serta orang-orang yang terlibat dan mengantisipasi hal-hal negatif serta memanfaatkan setiap hal positif yang berkembang selama implementasi. Dengan melakukan ini, Anda memastikan kelancaran rencana pemasaran.

7. Tindak Lanjut 

Anda sekarang telah menerapkan rencana pemasaran. Tapi apa reaksi pelanggan Anda? Apakah mereka puas dengan itu, atau apakah itu kekecewaan bagi mereka? 

Setelah Anda mendapatkan umpan balik pelanggan, Anda dapat berimprovisasi dalam rencana masa depan Anda. Tindak lanjut tidak perlu terlalu rumit. Bahkan, itu harus sesederhana mungkin. 

Strategi Big Bazaar mengadakan one day of super sale telah diterima dengan sangat baik oleh pelanggannya. 

Hasilnya – Bazar besar mengulanginya lagi dan lagi dan memuaskan pelanggannya setiap saat. Dengan demikian, umpan balik hanya terlihat pada peningkatan jumlah walkin.

8. Jelajahi Peluang Lain

Pelanggan Anda tidak mengharapkan hal yang sama berulang kali dari Anda. Sebaliknya semakin bervariasi Anda menyimpannya, semakin baik respon dari pelanggan. 

Di sinilah merek telekomunikasi benar-benar memanfaatkan otak pemasaran mereka. Karena kejenuhan, masing-masing merek telekomunikasi berusaha memunculkan USP baru yang dapat digunakan dalam kampanye pemasarannya. 

USP ini mungkin sekecil pembaruan kriket atau mungkin sebesar 3G Gratis. Namun pada akhirnya, semakin banyak persaingan, semakin Anda perlu mencari peluang baru di pasar.

8 langkah ini memastikan Anda mencakup setiap aspek dari rencana pemasaran Anda dan memastikan keberhasilan pemasaran. Masing-masing langkah ini dapat dilakukan dalam berbagai prioritas. 

Merek teratas mungkin mengabaikan langkah pesaing dan mungkin harus sepenuhnya menggunakan insting untuk mempertahankan pelanggannya. Itu tidak perlu mempelajari pesaingnya, melainkan perlu lebih berkonsentrasi pada kekuatan intinya. 

Di sisi lain, merek yang berada di urutan ke-4 atau ke-5 di sektornya, mungkin harus menganalisis secara berlebihan di setiap langkah untuk membuat perencanaan pemasaran yang kuat yang menargetkan targetnya.

Post a Comment for " 8 Langkah untuk Keberhasilan Perencanaan Pemasaran"