Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Cara Menjual Produk Ke Wanita Dan Pria


Perbedaan Cara Menjual Produk Ke Wanita Dan Pria
image via freepik

Perbedaan Cara Menjual Produk Ke Wanita Dan Pria

Bagi seorang Salesman, pendekatan yang berbeda harus diambil ketika menjual sebuah produk atau jasa kepada seorang wanita dibandingkan dengan seorang pria. Seperti ungkapan lama yang yang sering kita dengar bahwa laki-laki berasal dari planet Mars dan perempuan dari planet Venus . Maka keduanya memiliki cara berpikir yang sangat berbeda, dimana pemikiran mereka dipengaruhi oleh metode yang berbeda pula.

Misalnya, ketika seorang pria memutuskan untuk membeli mobil, maka dia akan melihat keluar untuk mencari model terbaru, kecepatan, jarak tempuh, dan sebagainya. Tapi ketika seorang wanita pergi keluar untuk membeli mobil, maka dia akan memilih mobil tergantung pada warna kesukaannya. Dia ingin warna mobil itu cocok dengan gaun kerja atau aksesoris yang dia miliki. Karena psikologi mereka berbeda begitu banyak, maka mereka juga membeli produk dengan menggunakan metode yang berbeda pula.

Presentasi juga adalah hal yang sangat penting. Bagi penjual, berbicara dengan klien laki-laki tidak harus berkonsentrasi banyak pada penampilan dan kebersihan. Tidak apa-apa jika dia tidak memiliki dokumen yang diperlukan di tangan mereka atau menemui mereka dengan kemeja lengan baju yang dilipat.

Tetapi ketika penjual yang sama mengacu pada klien wanita, maka dia harus tampak bersih dari ujung kepala sampai dengan ujung kaki. Dia harus menyisir rambutnya dengan benar, memiliki kuku yang terawat dan bahkan sepatunya harus dipoles dan disemir dengan baik. Tenaga penjualan harus disiapkan dengan semua dokumen yang diperlukan sebelum mereka pergi bergegas di depan pelanggan. Wanita pada umumnya mencari perfeksionisme.   

Kata-kata harus diucapkan dengan ekstra hati-hati di depan pelanggan wanita. Wanita adalah pendengar yang lebih baik dan mereka akan menganalisis setiap kata yang diucapkan. Banyak emosi harus terlibat dalam pembicaraan tersebut karena wanita tertarik pada emosi dengan segera.

Seperti ketika menjual pakaian kepada seorang wanita, katakan padanya bagaimana Anda akan merasa buruk baginya jika dia harus berkeringat buruk di musim panas karena sifat pekerjaannya. Pilih gaun katun yang bagus untuknya dan minta dia untuk mencobanya. Pelanggan akan sangat tersentuh dan akan memakan waktu sedikit lebih lama untuk membeli produk tersebut. Tujuh puluh lima persen dari pekerjaan dilakukan dengan baik maka dia akan membeli produk Anda.

Perbedaan Cara Menjual Produk Ke Wanita Dan Pria
image via freepik

Poin penting berikutnya adalah untuk tidak pernah berhenti berbicara di depan pelanggan perempuan. Saat penjual berhenti berbicara, maka dia akan mulai berpikir secara mendalam tentang produk dan akan mulai memeriksa setiap detail produk dan akan memberikan pemikiran kedua untuk produk tersebut.

Wanita memiliki kemampuan multi-tasking. Mereka akan dapat mendengarkan serta membaca secara manual pada saat yang sama. Jadi penting untuk membuatnya terlibat dalam banyak hal pada satu waktu. Seorang pria tidak memiliki bakat multi-tasking. Jika klien laki-laki terlibat dengan sesuatu yang lain, berhenti berbicara segera karena dia tidak akan dapat berkonsentrasi pada kedua hal dan itu akan membawanya ke dalam keadaan kebingungan.

Hal lain yang harus diurus adalah, itu bukan ide yang baik untuk memiliki seorang penjual wanita ketika ada seorang klien laki-laki yang harus ditangani. Wanita berbicara banyak dan laki-laki adalah pendengar yang buruk. Wanita penjual akan terus dan terus berbicara tentang produk dan pria hanya akan menganggukkan kepalanya tanpa mendapatkan makna dari itu.

Mereka tidak akan dapat mengekspresikan dengan benar apakah mereka mendapatkan titik kesimpulan atau tidak. Tetapi di sisi lain, seorang klien wanita dapat dengan mudah mengungkapkan berapa banyak yang telah diikutinya. Bahkan jika mereka tidak berbicara itu, ekspresi wajahnya akan menceritakan semuanya. Jadi, ketika seorang penjual berurusan dengan pelanggan wanita, dia harus berhati-hati untuk ekspresi klien. Jika dia menunjukkan keadaan kebingungan atau tidak suka, cobalah untuk mengambil pendekatan yang berbeda.

Klien pria dapat dibuat untuk memahami tentang produk hanya dengan menggambar pandangan produk menggunakan pena dan kertas sederhana. Pria memiliki kemampuan yang baik untuk memvisualisasikan gambar tiga dimensi produk yang sedang ditunjukkan kepadanya. Tapi wanita tidak begitu baik dalam hal itu. Untuk menyajikan gambaran yang jelas, sampel atau produk yang sebenarnya harus ditunjukkan kepadanya.

Memuji pelanggan laki-laki adalah ide yang sangat bagus. Tapi seorang wanita adalah pendengar yang hati-hati, sehingga pujian harus diberikan dengan sangat hati-hati. Setiap pujian palsu yang Anda katakan, dia akan segera dapat mendeteksinya.

Post a Comment for "Perbedaan Cara Menjual Produk Ke Wanita Dan Pria"