Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Manfaat Relationship Marketing


Manfaat Relationship Marketing
image via freepik

Manfaat Relationship Marketing- Relationship Marketing ditargetkan untuk membangun suatu hubungan yang lebih kuat dan tahan lama antara perusahaan dengan klien (pelanggannya). Bisnis ini dilakukan dengan orientasi strategis, di mana hubungan ditingkatkan dengan pelanggan yang sudah ada daripada mencari dan menemukan pelanggan baru. Hal ini dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan secara individu. Bagian utamanya melibatkan kegiatan mempelajari kebutuhan pelanggan dan bagaimana perubahannya dalam keadaan yang berbeda.

Relationship marketing menerapkan teknik seperti pemasaran, penjualan, layanan pelanggan dan komunikasi. Hubungan ini tidak hanya ditingkatkan tetapi hubungan ini juga dapat meningkat dengan strategi ini. Dan ketika pelanggan menyadari nilai hubungan tersebut, mereka seakan telah ditarik menjadi lebih dekat lagi. Strategi pemasaran ini tidak hanya fokus pada bagaimana membangun hubungan dan menarik pelanggan ke produk dan layanan mereka tetapi juga bagaimana cara mempertahankannya.

Relationship marketing ini pertama kali muncul pada tahun 1960-an. Namun, organisasi masih menghadapi kesulitan dalam menjual produk mereka, sehingga sistem tersebut kemudian dikembangkan untuk menjual barang-barang yang berbiaya rendah kepada kelompok pelanggan yang lebih besar. Leonard Berry dan Jag Sheth berasal dari strategi pemasaran ini, tepatnya pada tahun 1982. Ini dimulai di pasar dan industri B2B, yang melibatkan kontrak jangka panjang selama bertahun-tahun.  Selama periode waktu, berbagai strategi pemasaran ditingkatkan dan relationship marketing adalah salah satunya.

Relationship marketing berlaku di mana pelanggan memiliki banyak pilihan di pasar untuk produk atau layanan yang sama dan pelanggan berhak untuk membuat keputusan seleksi atas produk - produk tersebut. Itu adalah tujuan yang ingin dicapai dan merupakan salah satu manfaat relationship marketing.

Manfaat Relationship Marketing
image via freepik

Dalam kondisi persaingan pasar yang kompetitif, maka perusahaan kemudian mencoba untuk mempertahankan klien mereka dengan menyediakan produk yang relatif lebih baik dan memiliki pelayanan yang baik untuk  mendapatkan loyalitas pelanggan mereka. 

Dan setelah itu dicapai, maka akan menjadi sulit bagi pesaing mereka untuk melakukannya dengan baik di pasar. Omset pelanggan tidak diperhatikan karena perhatian utama adalah pada kepuasan pelanggan. Pemasaran semacam ini awalnya disebut sebagai pemasaran defensif. 

Sementara pemasaran ofensif adalah strategi pemasaran di mana tidak hanya pelanggan baru yang tertarik, tetapi juga penjualan ditingkatkan dengan meningkatkan frekuensi pembelian. Pemasaran semacam ini berkonsentrasi dengan membebaskan pelanggan yang tidak puas dengan produk mereka dan berusaha untuk mencari dan memperoleh pelanggan baru.

Menurut penelitian, biaya mempertahankan pelanggan lama hanya sepuluh persen dari biaya mendapatkan pelanggan baru, sehingga sangat masuk akal jika strategi relationship marketing ini sangat penting untuk diterapkan. 

Dan menurut penelitian lain yang dilakukan mengatakan bahwa, peningkatan lima persen dalam retensi pelanggan bertanggung jawab untuk dua puluh lima sampai delapan puluh lima persen dari keuntungan perusahaan. Biasanya biaya tinggi dikeluarkan ketika mendapatkan pelanggan baru, jadi jika jumlah pelanggan yang ada cukup dipertahankan, maka tidak akan ada kebutuhan untuk memperoleh pelanggan baru yang memerlukan biaya besar.

Setelah kepercayaan pelanggan diperoleh, maka kesempatannya untuk beralih ke perusahaan lain menjadi relatif berkurang, karena dia akan membeli barang dalam jumlah besar, dia akan membeli barang tambahan lainnya dan dia mulai mengabaikan variasi harga rata-rata. Hal ini mempertahankan volume penjualan unit dan ada peningkatan volume penjualan yang terjadi. Pelanggan yang ada akan seperti iklan hidup. Jika dia puas dengan produk perusahaan, maka dia kemudian akan merekomendasikannya kepada teman-teman dan kenalannya.

Karena pelanggan yang ada akrab dengan proses, akan memakan waktu lebih sedikit dan juga biaya yang lebih sedikit untuk mendidik mereka tentang prosedur serta menempatkan lebih sedikit beban pada karyawan juga dan membuat mereka merasa lebih puas dengan pekerjaan mereka. 

Pelanggan dibagi menjadi kelompok berdasarkan loyalitas mereka. Prosedur ini dikenal sebagai tangga hubungan loyalitas pelanggan. Kelompok-kelompok dalam urutan tersebut adalah prospek, pelanggan, klien, pendukung, advokat dan mitra.

Karena kemajuan dalam dunia komputer dan Internet, perangkat lunak telah dikembangkan untuk memfasilitasi manajemen hubungan pelanggan. Dengan bantuan perangkat lunak ini maka selera, kegiatan, preferensi, dan keluhan pelanggan dapat dilacak. Hampir semua perusahaan memiliki perangkat lunak ini dalam strategi pemasaran mereka, yang menguntungkan pelanggan serta perusahaan.

Dengan demikian tujuan utama dari relationship marketing adalah untuk membangun dan mempertahankan hubungan dengan klien yang berkomitmen dengan tujuan untuk mendapatkan keuntungan bagi perusahaan. Manfaat relationship marketing lain yang ingin dicapai adalah membangun kepercayaan diri dan manfaat sosial.

Silahkan membaca artikel - artikel menarik lainnya tentang bisnis, marketing dan investasi di blog saya ini.

Post a Comment for "Manfaat Relationship Marketing"